BETAPA BERSYUKURNYA BISA SEKOLAH DI SMAKBO

by - October 29, 2010

Nite blog :** Kangen tau aku sama kamu haha pasti cuma bisa ngepost di akhir minggu gini, itu juga kalo lagi ada topik haha maklumin aja ya, udah mulai jarang ol pc nih

Hem blog, aku mau cerita yah

You know what? Kemaren gue gak tau kesambet setan apa, pokoknya gue sangat sangat sangat sangat sangat sangat sangat berterima kasih banget sama setan yang satu ini. Setan ini udah bener-bener buka mata hati gue tau gak. Serius!!!
Jadi ceritanya waktu itu kan hari Kamis tanggal 28 oct masih uts ya, nah trus selama 5 hari uts itu gue nginep terus di kosannya firdha bakal belajar bareng. Singkat cerita pokoknya waktu itu siang-siang jam 2an kita udah ada di teras kosannya Firdha. Waktu itu disana ada gue, firdha, mirza, prita, zaid, sama ibnu. Ujian buat besoknya itu Kimia Analisis sama Bahasa Indonesia, tapi pada belom mau mulai belajar siang itu, jadilah kita cuma duduk di kursi depan kosannya Firdha trus ngobrol-ngobrol.

Karena kadang-kadang kalo lagi mood gue anaknya suka ngerocos mulu, tiba-tiba gue curcol tentang masa lalu gue waktu masih di Sahid, mulai dari yang paling baiknya sampe yang paling nakalnya. Sedih lho kalo inget yang nakal-nakalnya. Kayak yang waktu gue nyolong soal, waktu gue gunting kabel toa sama bel, waktu gua ngerusakin kaset-kaset murotalnya ustadzah, sadar gak sih? Bacaan quran, kalimat Allah, digunting supaya gak disetel. Itu parah banget tau gak. Masa kita ngalangin niat baik orang-orang buat denger kalimat-kalimat Allah itu. Kalo kita berpikir jernih ya, bukan seperti itu caranya kalo memang misalnya kita kesel sama ustsdzah disana. Itu jelas banget salah.

Trus gue malu, temen-temen gue disini tuh semua anak baik. Gue tuh ngerasa gue cuma kayak lagi dapet keberuntungan aja bisa keterima di smakbo. Gimana enggak??? Dulu tuh jaman SMP gue ulangan nyontek mulu, remed mulu, kerjaannya main-main aja. Gue sering denger kalo misalkan mau ulangan temen-temen gue pada ngomong gini "Ah kayaknya dulu gua di smp pengen dapet nilai 9 aja gak susah, ulangan gak belajar juga tetep aja gak remed" sedangkan gue ngomong apa "Enggak juga sih, gua mah sering remed, paling ulangan dapet 9 juga itu setelah remed"

Trus ya gue "ketampar" banget waktu pelajaran agama. Temen gue tuh ada yang apal doa wudhu perbagiannya. Doa waktu lagi kumur-kumur apa, waktu lagi basuh muka apa, basuh hidung apa, DIA HAFAL!!! Disitu asli gue ketampar banget, GUE MALU. Dan dia cowok, dari SMP negeri biasa pula. Bisa bayangin gak sih??? Gue tuh mantan santriwati, 3 tahun belajar agama, tapi doa wudhu aja GAK BISA??? Malu gak sih? B-A-N-G-E-T tau gak!!!
Disitu gue ngerasa, tampang doang gue pake kerudung, padahal apa, coba lu tes gua Surat Al-Bayyinah! Gak bisa gue, gue cuma hafal 2-3 ayat. Gue gak ada apa-apanya dibanding sama temen-temen gue yang lain yang dulu anak SMP negeri. Parah gak sih??? Ini bukan salah sekolah gue. Ini udah jelas banget salah gue. Allah udah dengan baik ngasih kesempatan sama gue buat belajar agama, tapi gue sia-siain gitu aja. Dan sekarang apa? Lo tau waktu lagi ngobrol-ngobrol itu, waktu gua lagi curcol itu, waktu gua lagi ngenang masa-masa nakal gue di Sahid itu apa yang terlintas di otak gue? Ya, lo tau? GUE PENGEN BALIK LAGI KE SAHID TRUS SUNGGUH-SUNGGUH BELAJAR AGAMA. Udah gitu di fb gue banyak foto-foto gak pake kerudung. Santriwati macem apa coba gue???

Gue malu sama kerudung yang udah bantu gue nutup aurat gue ini. Gue ngerasa gak pantes. Gue ngerasa masih terlalu "tidak baik" untuk pake kerudung. Kemana-mana gue emang pake kerudung, tapi kelakuan gue gak setara sama kerudung gue. Gue malu. Sekarang gue bener-bener mau coba berubah jadi anak yang lebih baik. Gue gak mau buka-buka aurat lagi, gua gak mau ngomong kasar lagi, gue gak mau ninggalin sholat lagi, gue juga gak mau nyontek lagi kalo lagi ulangan, pokoknya gue mau merubah semua sifat negatif yang masih tersisa di diri gua ini.

Tapi sebenernya lo tau gak, apa yang gua dapet dari kasus ini???

Dulu gue nangis-nangis bilang gak mau sekolah di smakbo. Tapi nyatanya apa? Sekarang gue sangat sangat sangat sangat sangat BERSYUKUR dan BERTERIMA KASIH BANGET bisa sekolah dismakbo.
Karena apa? Gue khawatir kalo misalkan gue dimasukin sahid lagi, gue gak bisa ketemu temen-temen baru yang disini. Karena temen-temen disini juga sebenernya secara tidak langsung udah nyadarin gue, kayak misalnya hem sebut saja mawar, yang rajin sholat duha. Gue aja kadang suka males, trus juga mawar bener-bener nutup auratnya. Gue waktu itu pernah sekali buka kerudung di depan........ hem sebut saja tangkai, gara-gara males, tapi mawar males gak males selalu nutup auratnya. Itu juga suatu hal yang udah nampar gue banget. Seandainya gue gak sekolah di smakbo, pasti gue belom sadar sampe sekarang.

Makasih banyak ya Allah, YOU always give me best. Chacha bakal nyoba berubah. Chacha bakal contoh temen-temen chacha ini ya Allah. JANJI! ;****



chacha
XO♥XO

You May Also Like

0 comment

Call Me Pinky is an online journal that shares life adventure, dream, and all other random good things. Thank you for taking your time reading this site and for leaving comments. I appreciate that a lot. xx