LEBIH DARI SEKEDAR KATA-KATA

by - May 18, 2012

Hello readers :)

Hari Rabu, 16 - Mei - 2012 kemaren itu hari terakhir gue bisa belajar di kelas bareng anak-anak 11-5.
Yup, dan gue sedih. Sedih banget . Gue sampe nangis kejer kemaren di kelas.
Ya ampun kemaren kesan terakhir di kelas tuh bener-bener berasa banget. Bagi gue pribadi tuh bener-bener membekas di hati. Gue udah nyaman banget sama anak-anak kelas ini.

Awalnya kemaren gue sempet bete karena gue ngerjain makalah volum sendirian. "Kemana nih anak-anak kelompok gue?" dalem hati gue. 



Ya walaupun memang yang namanya ngerjain di laptop pasti kan 1 orang juga cukup, cuma kan perhitungan BOD sama TOM aja belum, sembari gue beresin makalahnya kan bisa sekalian dicari perhitungan BOD sama TOMnya, tapi yang lain malah sibuk sendiri. Yaudah gue pendem aja tuh betenya, gue bawa enjoy aja walaupun sebenernya dalem hati dongkol.

Saking seriusnya sama makalah volum, gue sampe gak sadar kalo 2 papan tulis di depan udah penuh sama kesan-pesan yang ditulis anak-anak sekelas. Penuh banget. Gue sama sekali gak tau kalo anak-anak pada nulis-nulis di papan tulis.




Begitu akhirnya gue liat papan tulis dan baca kesan pesan mereka, langsung aja tumpah air mata. Yang awalnya gue dongkol sama temen-temen kelompok volum langsung ilang. Ya ampun sekesel-keselnya gue sama kalian, sedongkol-dongkolnya gue sama kalian, waktu ngeliat papan tulis tuh yang ada di pikiran gue cuma "aaaaaaaaaa jangan tinggalin gueeeeeeeeeeee :''''''{ demi apa ya kita udah mau naik kelas? Demi apa ini hari terakhir kita? Kenapa cepet bangeeeeeet? Haaaaaaa gue sayang kalian, gue gak mau pisah sama kalian, gue bener-bener nyaman ada di kelas ini diantara kalian semuaaaaaaaa, nyaman bangeeeeeeeet, gue masih belom mau pisah sama kaliaaaaaan :( setidaknya tidak secepat ini haaaaaaaaa" gue nangis sejadi-jadinya.

Ngeliat gue yang tiba-tiba nangis kejer, temen-temen yang lain pada komentar macem-macem, beberapa ada yang ngetawain:
"Wahahaha chachuk nangis hahahhahahahaha"
"Ih chachuk nangis"
"chachuk kenapa nangis? Jangan nangis chuki gue jadi pengen nangis juga nih"
"Lo kenapa nangis cha?"
Dan gue cuma bisa nunjuk-nunjuk ke arah papan tulis sambil bilang "Itu, sedih :"""(" dengan idung kembang kepis muka keling kerudung berantakan dan yang pasti jelek banget. 

Kesan pesan anak-anak di papan tulis tuh lucu-lucu. Gak sekedar "Jangan lupain gue ya 11-5" tapi mereka nulis sesuatu yang "mereka banget" yang gak perlu ada namanya juga gue tau siapa yang nulis, sesuatu yang cuma mereka yang punya, sesuatu dari mereka yang gue bakal kangen banget, makanya tangisan gue langsung bener-bener tumpah pas liat papan tulis.

Kayak misalnya, Fahmi yang sering dikatain anak kecil, yang sering dikatain gak dewasa, kemaren dia nulis ini:

Gak usah sok rahasia deh mi haha<3

Amel yang mukanya selalu datar tanpa ekspresi sekalipun lagi ketawa:

Keep datar, mel!<3

Acil dengan codetnya yang begitu menawan dan begitu berharga:

Acil yang melarang semua orang pegang codetnya<3




Prilly dengan sepenggal kata dari nada dering telepon hpnya:

{} <3

Mija yang nulis di papan tulis dengan identitas sok rahasia:

B) <3




Leeyo yang paling hobi curi-curi pegang codet Acil:

Terus yo sampe Acil kapok haha<3

Arinda dengan mata belernya yang gak pernah keliatan seger, selalu keliatan ngantuk:

Beler uyeaaah!!!<3

Abul dengan pikiran ca*bulnya haha:

Alyssa yaaaa....nakal benel<3

Cerien yang selalu jarkom setiap sms penting, temen sekelompok ek gue dan menjaga uang kas kelas dengan baik:

Gue langsung ketawa key pertama kali baca ini hahahaha lawak lu<3

Dan gue, pas gue diminta anak-anak ikutan nulis,
Gue terlalu speechless, gue terlalu sibuk nangis, bener-bener gak bisa diungkapkan dengan kata-kata bagaimana sedihnya gue saat itu, bingung banget mau nulis apa, akhirnya gue cuma bisa gambar ini: 
 
Bener-bener gak bisa diungkapkan dalam kata-kata<3

Pas mau pulang, tangisan gue udah cukup reda walau mata bengkak, sampe tiba-tiba Nisa, temen sekelas dan juga temen sekosan gue, buat gue nangis kejer lagi. Tiba-tiba Nisa nanya gue,
N: "Lo gak pindah kosan kan chuk?"
c: *tiba-tiba sedih* *nangis lagi* aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa Nisa jangan pindah kosaaaaaaaaaaaan :''''''{ sesebel-sebelnya gue sama kalian, tetep aja gue gak mau secepet ini aaaaaaaaa Nisaaaaaaaaaaaa :"{
Air mata yang keluar dari mata gue tuh tuluuuus banget, semata-mata gue gak mau pisah sama 11-5. Nisa malah jadi ikut nangis.

Gue dan Nisa yang bercucuran air mata<3
Di depan papan tulis yang membuat tangis gue meledak<3
Paginya waktu mau nonton drama kelompoknya Gita Acil juga kelompoknya Cerien<3
<333333333333333333
Pulang sekolah sebelum kita semua makan Surabi:9<3

Mengutip kata-kata Aping,
Makasih banget udah nerima gue yang begini, makasih udah jadi diri kalian yang apa adanya{}
Makasih udah buat gue merasa nyaman ada di kelas ini, makasih udah buat gue merasa seperti orang paling beruntung karena kenal kalian yang namanya gak bisa gue sebut satu-satu:))))))))))))
Dan maaf banget buat yang selama ini risih kalo gue nge-exo sama Acil sama Aping, atau risih karena kelakuan gue yang lain, maaf banget yaaa:))))))))




We perfectly imperfect, but I wouldn't change a thing:)))
Love you, 11-5


chacha
XOXO

You May Also Like

0 comment

Call Me Pinky is an online journal that shares life adventure, dream, and all other random good things. Thank you for taking your time reading this site and for leaving comments. I appreciate that a lot. xx