REST IN PEACE, MY DEAR FRIEND RIZKA

by - May 11, 2013

Hai blog. Pagi itu hari Kamis tanggal 9 Mei 2013, gue dapet kabar kalo salah satu teman kita tercinta telah berpulang ke Rahmatullah, Rizka Febrina Muas. Innalillahiwainnailaihirajiun. Emang udah ada sebulan Rizka dirawat di rumah sakit. Yang gue tau awalnya almarhumah dirawat karena tipes, tapi ternyata Rizka kena kanker paru-paru :"( 

Hari Kamis kemaren tanggal merah dan sekolah libur. Tapi sekolah gue emang libur dari selasa sampe kamis. Libur kemaren gue males pulang, pengen di kosan aja. Biasanya kalo ada libur 3 hari gitu pasti pulang ke rumah, ngapain amat di kosan sepi. Tapi hari itu gue tumben-tumbenan pengen di kosan biarin walaupun cuma berdua sama Aping. Tepat hari Kamis pagi kira-kira jam 6 Aping ngebangunin gue sampe bikin kaget.

Aping: "cha cha cha!!! *nepok-nepok kenceng* Rizka meninggal!"
chacha: *half awake* HAAH! 

Pas denger itu gue gak langsung nangis. Gue justru bingung harus gimana. Gue sedih, gue baru bangun dan gue belum sepenuhnya bangun. Akhirnya kita langsung mandi dan berangkat ngelayat ke rumah Rizka naik kereta. Pas sampe rumah Rizka sekitar jam setengah 8, udah ada banyak teman-teman yang dateng. Mata mereka semuanya merah, nangis, pelukan. Rizka lagi mau dimandiin dan kita bacain Al-Mulk rame-rame. Disitu gue baca Al-Mulk dengan bahu yang bergetar hebat karena gue nahan nangis. Gak akan ada lagi Rizka... Gue masih gak percaya.

Setelah disolatkan Rizka pun segera dimakamkan. Itu kira-kira jam 10 in the morning. Gue sebenernya pengen banget liat dari deket waktu proses pemakaman, tapi ada begitu banyak orang sampe gue gak kebagian di depan. Jadi gue cuma berdiri di belakang sambil jinjit-jinjit. Pas gue liat papan nama Rizka Febrina Muas binti H. Abdul Muis ditancapkan ke tanah gue gak kuasa tahan tangis. Tangis gue tumpah. Disitu gue bener-bener berpikir kalo gak akan ada lagi Rizka. Yang dikubur itu bener-bener temen gue.  Ini gak bohongan. Padahal Rizka belom sempet UN dan gue pun belom sempet ngobrol lagi sama Rizka. Gue makin sedih waktu gue liat neneknya Rizka duduk disamping pusara Rizka dan bilang "cucukuuuu...cucuku yang paling pintar huhuhuhu." sambil nangis kejer banget. Karena gue gak kuat akhirnya gue menjauh dari kerumunan.

Kemarin pas pelajaran Kimia Anorganik gue seperti biasanya ngantuk. Itu pelajaran kedua. Padahal waktu Analisis Industri pelajaran pertama gue gak ngantuk, karena emang pak Arif ngejelasinnya enak. Gue emang selalu ngantuk kalo pelajaran anor, se-la-lu. Saking ngantuknya sampe jarang nyatet. Gak kuat ngantuk banget. Kalo dipaksain nyatet juga percuma tulisannya gak bakal kebaca. Dan karena ngantuk, gue jadi gak fokus. Karena gak fokus, gue jadi gak meratiin pelajaran. Karena gak meratiin pelajaran, gue jadi bengong dan keinget Rizka. Ini hari pertama gak ada Rizka. Betapa untuk yang kesekian kalinya gue berpikir gak ada lagi Rizka. Rizka udah pergi. Kemaren gue udah nganterin Rizka ke tempat peristirahatan terakhirnya. Dan ini gak bohongan. Ini kenyataan. Ini benar-benar terjadi.... Gue mencoba sekuat tenaga tahan tangis. Gue gak mungkin nangis karena itu lagi jam pelajaran. Gue ngomong ke Arinda temen sebangku gue 
chacha: "Rin, gue gak fokus nih. Keinget Rizka terus." 
Arinda: "Sama cha gue juga."
Gue gak tau kalo ternyata Arinda juga lagi gak fokus kepikiran hal yang sama. Akhirnya untuk pertama kalinya gue berusaha nyatet pelajaran hari itu walaupun tetep gak rapi. Just to keeps me busy dan gak sedih keinget Rizka terus. Tapi semakin gue mencoba buat nyatet, semakin gue keinget Rizka. Mata gue udah berat. Gue terus-terusan usap ujung mata gue sebelum air matanya turun. Untungnya di akhir pelajaran bu Lestari ngadain kuis, jadinya gue gak sempet bengong dan akhirnya lupa.

Selamat jalan temanku sayang temanku cantik, Rizka Febrina Muas. 
Semua orang disini sayang Rizka. Semua orang disini senantiasa berdoa yang terbaik buat Rizka. Semua orang disini juga bakal kangen banget sama Rizka. Tapi gak apa-apa. Lo pasti lebih bahagia disana dari pada disini. Senang-senang ya Riz disana :-) Kita pasti ketemu lagi. It's not goodbye.

Beautiful Rizka. 280295-090513

Ya Allah,
Terima semua amal ibadah Rizka ya Allah. Ampuni segala dosa-dosanya. Rizka anak yang baik. chacha yakin Rizka sudah memberikan semua yang dia bisa semasa hidupnya, sudah mencoba untuk melakukan yang terbaik. Terima Rizka di surga-Mu yang indah ya Allah. Jadikan ia salah satu ahli surga-Mu. Dan pertemukan kembali kami dan Rizka disana kelak. Amin. Kami ikhlas mengembalikannya pada-Mu.
Sampaikan salam rinduku padanya ya Allah.


"Some things just make sense and one of those is you and I.
Some things just make sense and even after all this time I'm still into you."

Riz, btw itu sepenggal lirik lagu Paramore yang baru lho. Gue masih inget lo suka banget Paramore. Judulnya Still Into You. Lagunya enak deh. Dengerin yaa :)




chacha yang akan selalu ingat Rizka
XO♥XO

You May Also Like

0 comment

Call Me Pinky is an online journal that shares life adventure, dream, and all other random good things. Thank you for taking your time reading this site and for leaving comments. I appreciate that a lot. xx